Tuesday, June 5, 2012

...bagusnya orang CINA...

...baru-baru ni, aku ke pasar bersama ibundaku terchenta. Aku parking Hero aku berhampiran sebuah gerai makan yang masih belum dibuka. Aku kenal empunya gerai, begitu juga mak aku. Aku namakan di sini sebagai Makcik S. Dia dah lama berniaga makanan kat tempat aku ni - yakni Bandaraya BS. Kalau dikirakan, gerai ni baru saja dibukanya. Dia jual ~

 ...nasi ayam dengan kadar harga yang MURAH...

Sebagai contoh, dalam zaman sekarang ni, boleh angpa carikan orang jual nasi ayam dengan harga RM2.50 satu set, ada? Yang aku tau, inilah harga yang diletakkannya kepada para pelanggan.

...cara pemikiran dia berniaga macam mak abah aku jugak. Tak semua orang mampu nak beli makanan dengan harga sekarang ni, so kenapa nak jual mahal2? Jual murah, orang lagi rancak membeli. Jadi kalau kos bahan mentah dah rendah, tolak-campur-darab-bahagi, dapatlah untung sikit buat upah anak-anak yang membantu dan belanja dapur.

...jadinye ~ kenapa nak charge lebih, kan?...

...dalam perjalanan balik, mak aku bercerita, Makcik S baru saja bukak gerai dia semula. Dia baru baik dari sakit. Tapi masih belum pulih sepenuhnya. Aku pelik tapi dah dapat agak cita selepas tu. Adik aku yang no.4 berkawan baik dengan anak Makcik S ni, so cerita yang aku dapat ni adalah kategori dari sumber 1st person jugaklah.

...Makcik S cerita - satu hari tu selepas berniaga, dia rasa sakit-sakit badan secara tiba2. Namun begitu, besoknya dia masih kuat untuk menjalankan perniagaan nasi ayamnya seperti biasa, dan berlangsung beberapa hari. Tak lama lepas tu, dia sakit semula. Kali ni, kakinya rasa sakit seperti dicucuk-cucuk. Dia tak boleh nak berdiri lagi apatah nak buat kerja lain. Kesimpulannya, tutup kedai sementara waktu.

...macam biasa, ke klinik, berjumpa pakar, tiada hasilan. Berubat pula secara alternatif, dan sememangnya seperti yang kita dapat jangka - Makcik S terkena buatan orang yang iri hati akan kemajuan bisnes beliau. Alhamdulillah, selepas dia sembuh, tanpa niat nak balas apa buatan jahat sapa pun orang berkenaan, dia berniaga semula.

...mungkin panas hati melihat kebangkitan semula Makcik S, si Melayu busuk hati ni bertindak lagi. Kali ni kalau Makcik S tak dapat dihalang dari membuka bisnesnya, biar orang pulak lari dari menjadi pelanggannya. Dengan tekad sebegitu jahat, si Melayu busuk hati ni mengenakan sihir lain pulak kepada Makcik S. 

...bila ditempat bisnesnya, Makcik S selalu jadi tak sihat, sedangkan di rumah sebelum tu dia ok. Kepalanya berdenyut sakit dan tekak terasa loya. Bergembiralah si Melayu busuk hati ni bila melihatkan Makcik S termuntah-muntah beberapa kali di tempat berniaganya. Kalau kita jadi pelanggan, kompom kita geli-geleman dan mungkin tak datang lagi. Kan? Itulah yang berlaku, dan berterusan sehingga hari ini.

...sifat dengki orang kita ni memang teruk! Sangat teruk! Sangat keji! Orang kita nak berjaya dalam perniagaan bukan dengan cara memberikan yang terbaik, tapi menjahanamkan orang lain yang dianggap pesaing. 

...sebab tu aku puji peniaga-peniaga Cina, terutama yang buat bisnes menjual makanan ni. Cuba angpa tengok orang Cina meniaga makanan, dalam satu tempat, bawah satu bumbung kadang2, tapi depa boleh sama-sama survive walau menjual makanan yang hampir sama.  


...depa berniaga makanan bawah satu bumbung- bukan sehari dua tapi dah lama...


...yang tadi jual mee - yang ni pun jual mee jugak. Takdak gaduh-gaduh pun...

Orang Melayu kita? Cheh, jangan haraplah. Ada memang ada yang baik, tapi 


...yang busuk hati lagi buruk perangai ni bersepah dok ada.

...aku cakap bukan suka-suka. Perkara yang terjadi pada Makcik S tu juga berlaku pada abah dan mak aku yang berniaga kecil-kecilan. Depa berfikiran mudah, buat apa nak dengki busuk hati, kita masak sedap2, berniaga dengan elok, jaga kebersihan dan kualiti makanan, pelanggan akan datang selalu. Bukan kira masak cincai dan nak untung saja. Rezeki Allah ada selalu untuk kita - Insya Allah.

...abah berniaga air tebu di satu tempat yang agak jauh dari tempat orang lain berniaga. So memang tak kacau orang lain. Tu pun orang mai kacau jugak, atas alasan berniaga benda yang sama dengan depa tu. 

...mulanya - si Melayu busuk hati ni mulanya buat sihir supaya orang tak nampak gerai abah. Abah ikhtiarkan dan pulihkan semula tempat berkenaan.

...pastu -si Melayu busuk hati lain pulak buat sihir supaya banyak 


...lalat datang kat gerai, jadi orang geli nak singgah. (sihir ni memerlukan si pelaku datang berak di tapak berkenaan). Bodoh kan orang Melayu kita? - Abah bersabar dan masih berikhtiar memulihkan keadaan.

...tak cukup dengan tu - si Melayu busuk hati ni berpura-pura singgah membeli karipap yang mak aku buat (memang sedap weh - takde tandingan dengan karipap keledek orang lain, mak aku guna kentang tau?). Yang kali ni si Melayu busuk hati ni terus baca mandrem kejadah apa ntah, sampai mak abah atau sapa ja yang berniaga asyik nak
 
terlelap lena saja. Yang sihir ni pun abah ikhtiarkan dan pulihkan semula.

...mungkin dah penat menyerang tapak berniaga - si Melayu busuk hati ni berubah kepada menyerang abah aku pulak. Abah selalu sakit-sakit badan masa tu, tapi abah tak pernah nak berhenti berniaga. Itu sumber rezeki sampingan keluarga. Mana mungkin bergantung pada gaji bulanan semata-mata. Alhmdulillah, abah sembuh semula - tapi si Melayu busuk hati ni tak pernah putus asa, apatah datang memohon maaf semasa hari raya.

 ...lani tapak berniaga abah cuma tinggal sejarah...

[KESIMPULANNYA]: Orang Melayu kita bukan tak mahu berniaga. Bukan bukan tak mahu berusaha. Bukan bukan tak mahu maju dan berjaya. Tapi segelintir Melayu kita masih TAK MALU membuat onar dan dosa pada saudara seAGAMAnya.

...malu aku beb! Malu!...